Satu pertanyaan umum yang mungkin ditanyakan pasangan untuk mencetak undangan pernikahan adalah mengapa mereka masih perlu menyewa perusahaan percetakan undangan pernikahan profesional ketika sangat mudah membuat cetakan warna-warni dengan printer untuk keperluan rumah tangga.

Tidak ada keraguan bahwa printer untuk digunakan di rumah saat ini memiliki kualitas yang cukup tinggi. Namun, beberapa proses atau teknik pencetakan undangan pernikahan tidak dapat dilakukan dengan printer rumah tangga. Dan inilah yang menjadi alasan bagi pasangan untuk menyewa perusahaan percetakan undangan pernikahan profesional.

Pencetakan Empat Warna

Teknik cetak yang paling umum untuk cetak undangan pernikahan adalah cetak empat warna. Sebenarnya ini bukan hanya untuk undangan pernikahan, ini adalah proses cetak untuk mencetak hampir semua bahan cetak seperti majalah dan leaflet.

Empat warna yang terlibat dalam teknik pencetakan ini adalah CMYK – Cyan, Magenta, Kuning, dan Kosong. Kebanyakan pencetakan berwarna dapat dilakukan dengan teknik ini. Bahkan beberapa printer rumahan juga menggunakan tinta atau toner dengan empat warna ini. Orang mungkin bertanya “jika memang demikian, mengapa kita tidak mencetak sendiri undangannya?” Persepsi ini benar dan salah. Sangat tepat karena hasil cetak berwarna seperti foto dapat dicetak dengan printer rumah tangga, dengan kualitas yang sangat tinggi. Sebaliknya salah karena untuk beberapa jenis kertas akan berantakan total jika dicetak dengan printer rumah tangga. Dalam hal ini kita harus mencari perusahaan percetakan profesional. Jika warna khusus seperti warna fluorescent diperlukan, warna kelima atau bahkan keenam akan diperlukan untuk ditambahkan ke warna CMYK normal. Namun,

Jika pasangan akan memberikan desain sendiri untuk pencetakan undangan pernikahan, perhatian ekstra harus diberikan pada resolusi gambar. Dalam kebanyakan kasus, gambar atau foto dengan resolusi 350 dpi sudah cukup baik untuk dicetak.

Hot Stamping dan Emboss

Teknik lain yang banyak digunakan dalam produksi undangan pernikahan adalah hot stamping dan emboss. Hot stamping dan emboss sangat mirip secara teknis karena dapat dilakukan dengan mesin yang sama. Pada sebagian besar undangan pernikahan, terdapat tulisan emas atau perak dan warna emas dan perak ini dicetak dengan menggunakan hot stamping. Sebenarnya itu adalah lapisan film berwarna emas atau perak yang “menempel” di atas kertas.

Pola atau logo monogram terkadang diembos di atas kertas. Terkadang hot stamping dan emboss dilakukan bersamaan untuk membuat pola berwarna emas atau perak timbul. Dalam hal ini proses emboss disebut emboss terdaftar. Penggunaan hot stamping dan emboss dapat menimbulkan rasa luhur pada undangan pernikahan.

Ukiran

Teknik yang sedikit mirip dengan emboss adalah pengukiran. Pengukiran dilakukan dengan menggunakan cetakan logam dan tinta ukiran buram. Perbedaan utama antara pengukiran dan embos adalah bahwa efek pola timbul pada kertas dapat dilakukan dengan pengukiran sedangkan bagian belakang kertas juga akan “dinaikkan” saat embos digunakan. Anda dapat melihat pola timbul di satu sisi kertas hanya dengan ukiran tetapi Anda akan melihat pola di kedua sisi jika embos digunakan.

Baca Juga: The Hic-Cup – Gadget Baru Terpanas tahun 2006

Die-cutting dan Pemotongan Laser

Die-cutting adalah teknik yang juga sering digunakan dalam produksi undangan pernikahan. Memang bukan proses cetak melainkan proses pasca cetak. “Gunting” yang indah bisa dibuat untuk undangan pernikahan. Jika teknik ini digunakan untuk undangan pernikahan, pasangan harus mengingatkan diri mereka sendiri bahwa garis dan potongan yang sangat halus tidak dapat dilakukan dengan die-cutting. Jika garis dan potongan yang sangat halus diperlukan, pemotongan laser akan menjadi pilihan. Karena biaya pemotongan laser jauh lebih tinggi daripada pemotongan mati, desain “pemotongan” tidak boleh mengandung garis dan potongan yang sangat halus jika anggaran menjadi perhatian.

Selain pemotongan laser, teknik apapun yang berhubungan dengan laser adalah penandaan laser. Dengan penandaan laser, pola dapat “ditandai” di atas kertas. Efek penandaan laser bervariasi dari bahan ke bahan. Untuk beberapa kertas Anda dapat melihat tanda di atas kertas dan untuk beberapa jenis kertas, Anda hanya dapat menggunakan tangan Anda untuk merasakan tanda tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *